Keanekaragaman Hayati

Penyusunan strategi pengelolaan Semenanjung Kampar secara berkelanjutan dan dalam jangka panjang memerlukan adanya pengukuran yang terperinci serta pemahaman atas keanekaragaman hayati yang ada di lokasi tersebut.

Survei Keanekaragaman Hayati

Fauna & Flora International (FFI) bermitra dengan RER untuk mengembangkan kerangka pengelolaan sekaligus memberi masukan bagi kebijakan dan praktik bagi kajian keanekaragaman hayati, isu iklim, dan hubungan dengan masyarakat. Pada tahun 2015, tim lapangan FFI memulai survei besar untuk menyusun inventori spesies yang mencakup spesies tanaman kayu dan bukan-kayu, serta spesies mamalia, burung, reptil, dan amfibi.

Inventori tersebut meliputi tiga dari empat ijin IUPHHK-RE di Semenanjung Kampar yang diberikan pada APRIL oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI, yaitu: PT Gemilang Cipta Nusantara, PT Sinar Mutiara Nusantara, dan PT The Best One UniTimber. Inventori untuk PT Global Alam Nusantara akan dilakukan pada paruh kedua tahun 2018.

Penyusunan inventori awal tersebut mencakup area seluas 92.507 ha, atau kurang-lebih 70 persen dari kawasan RER di Semenanjung Kampar.

Biodiversity Survey and Monitoring

Kamera jebak menjadi perangkat penting dalam menemukan keberadaan spesies di area konsesi di Semenanjung Kampar dan Pulau Padang.

Survei Kamera Jebak

RER employs camera trap surveys to continue to assess the remarkable range of species present in the RER, building on the initial biodiversity surveys carried out by FFI.

RER menerapkan survei kamera jebak untuk terus mengkaji keragaman spesies yang ada di RER, dengan mengembangkan hasil dari survei keanekaragaman hayati awal yang dilakukan oleh FFI.
Kamera jebak merupakan perangkat penting dalam menemukan keberadaan spesies di area konsesi di Semenanjung Kampar dan Pulau Padang. Sebagai contoh, pada tahun 2017, RER memasang 84 kamera jebak yang beroperasi selama 7.758 malam, menangkap 6.310 gambar (snapshot) dan video yang memungkinkan dilakukannya identifikasi terhadap 52 spesies hewan.

Salah satu keuntungan menggunakan kamera jebak ialah kemampuan perangkat ini untuk mengidentifikasi spesies yang sulit dideteksi, seperti misalnya burung Paok Sayap Biru (Pitta moluccensis), yang keberadaannya di kawasan RER berhasil dipastikan untuk pertama kalinya dalam bentuk foto dan video dari kamera jebak belum lama ini.

Bukti dari kamera menunjukkan bahwa RER memiliki potensi untuk mendukung perkembangbiakan populasi burung Puyuh Hitam (Melanoperdix niger) berdasarkan hasil tangkapan kamera jebak yang mengidentifikasi keberadaan sepasang pasangan jantan dan betina. Temuan ini menambah keragaman di kawasan RER yang pada dasarnya memang amat kaya, membuat jumlah avifauna di Semenanjung Kampar bertambah menjadi sekitar 300 spesies.

Meskipun kegiatan penyusunan inventori masih terus berlangsung, per awal 2018, tercatat ada sebanyak 718 spesies fauna dan flora yang berhasil diidentifikasi, termasuk keberadaan lima dari enam spesies kucing Sumatra, 300 spesies burung, 89 spesies ikan, dan 48 spesies yang terancam di tingkat global, termasuk Harimau Sumatra dan Trenggiling yang dinyatakan berstatus Kritis (critically endangered).

In addition to the 200 water birds, 64 non-water bird species were also observed.

Salah satu keuntungan menggunakan kamera jebak ialah kemampuan perangkat ini untuk mengidentifikasi spesies yang sulit dideteksi, seperti misalnya burung paok sayap biru.

 

 

Berlangganan Berita Restorasi Kami